Idiotitis


Entah berapa kali saya dipesan-sama ada dalam majlis formal ataupun sembang-sembang bersama rakan-bahawa sesungguhnya Allah tidak menciptakan manusia bodoh. Cuma Allah menciptakan kebijaksanaan manusia yang berbeza-beza, Pun begitu saya tetap tidak menafikan bahawa Allah Maha Berkuasa ke atas segalanya. Dia mampu menjadikan seorang yang bijak itu akhirnya bodoh, dan menjadikan yang bodoh akhirnya bijak.

Kun fayakun.

Perbezaan

قل هل يستوى الذين يعلمون والذين لا يعلمون

“Katakanlah (Wahai Muhammad) adakah sama bagi mereka yang mengetahui dengan mereka yang tidak mengetahui”. (Surah al-Zumar: 9)


Maka ketahuilah besar perbezaannya antara orang yang mengetahui (bijak) dan orang yang tidak mengetahui (bodoh). Saya tidak benar-benar mengetahui perbezaan yang sebenar antara kebijaksanaan dan kebodohan. Cuma saya pasti bahawa ada jurang pemisah yang besar antara kedua-duanya. Dan saya berpegang dengan falsafah bahawa perbezaan antara manusia yang bijak dan manusia yang bodoh adalah: 
“Manusia yang bijak itu ialah golongan yang merasakan dirinya (masih) bodoh, manakala manusia yang bodoh pula ialah golongan yang merasakan dirinya (cukup) bijak.”
Sebab itu, kita tidak boleh bersikap qanaah(berpada-pada) dalam menuntut ilmu. Selagi mana hayat dikandung badan, ilmu itu perlu dicari. Hikmah (ilmu) itu antara barang yang tercicir daripada diri orang mukmin, maka di mana sahaja kamu menemuinya hendaklah kamu mengutipnya.

Pembodohan

Saya juga dipesan, mem’bodoh’kan orang lain bukanlah jalan pintas menjadi orang yang bijak. Kita tidak sesekali menjadi bijak dengan mengatakan orang lain bodoh. Tidak sesekali. Adalah suatu kebodohan andai kita merasakan kita semakin tinggi dengan merendahkan orang lain. Adalah suatu kesilapan andai kita merasakan diri semakin besar dengan mengecilkan yang lain.


Pernah ke kursus Biro Tata Negara? Saya tidak tahu di mana silapnya sehinggakan fasilitator di sana sangat bermujahadah mahu memperbodohkan anak bangsa dengan doktrinisasi patriotism yang songsang. Memainkan isu racism sepertinya bangsa Melayu sahaja bangsa yang agung, yang boleh dipercayai di dunia ini.

Pernah tengok video ini ahli politik mana-mana parti? Penyataan mereka seolah-olah kerajaanlah yang memberi rezeki kepada rakyat jelata. Parti merekalah yang memberi manfaat kepada dunia. Tanpa mereka memerintah negara pastilah punca rezeki rakyat tersekat. Ada pula jenis ahli politik yang terlalu ingin menjadi wakil rakyat, sehingga habis diramalnya masa hadapan.

Pernah baca komen-komen di facebook, youtube berunsur politik kepartian? Lagilah menyedihkan.

Ubah

Kejahilan ini yang perlu diubah.

Saya yang menulis tidak menyatakan bahawa saya lebih bijak apabila berbicara soal kebodohan dan pembodohan. Saya juga tidak berniat menggunakan istilah bodoh (instead of using ‘kurang bijak’) kerana merasakan orang lain bodoh dan tidak pandai. Saya merasakan istilah bodoh walaupun kurang beradab, lebih memberi kesan. Sekurang-kurang memberi kesan kepada diri saya, andai tidak memberi kesan kepada yang membaca.

Iqra'!
Bacalah dengan nama TuhanMu yang menciptakan. "A book a day, keep the idiotitis away!"

Kita sekarang dalam zaman langit terbuka luas. Peluang dan peluang untuk menjadi lebih bijak itu sentiasa ada. Yang tinggal sekarang cuma kita, antara mahu atau tidak. Persepsi kita tehadap istilah bodoh itu perlu diubah. Bodoh bukan sekadar kata makian, tetapi muhasabah dan ujian buat kita yang bergelar insan.

Untuk akhirnya saya pula ingin berpesan, nasihat ringkas namun sangat berguna daripada ustaz Hasrizal:

“Untuk berjaya dalam hidup, kita bukan hanya perlu belajar untuk pandai, tetapi berjuang untuk tidak bodoh.


 ۖ قَالَ أَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ
“Aku berlindung kepada Allah daripada menjadi salah seorang daripada golongan yang jahil” [Al-Baqarah 2: 67]

Allahumma ameen!


Comments

  1. Celik! Terima kasih.

    Cuma mungkin ada sedikit ralat pada perkataan 'bijak' dalam qoute ni;

    "... manakala manusia yang bijak pula ialah golongan yang merasakan dirinya (cukup) bijak.”

    ReplyDelete
  2. Yang bijak kadangkala tak diberi peluang membijakkan orang lain. Yang kurang bijak pula kadangkala tidak dihalanag untuk mengurangbijakkan orang lain. Yang tersepit di tengah-tengah kedua-duanya, mereka yang hanya duduk dan tunggu si bijak membijakkan atau si kurang bijak mengurangbijakkan.

    Jom ubah! Yang bijak biarlah yang membijakkan, yang kurang bijak kita bijakkan, yang ditengah-tengah itu kita beri panduan dengan hikmah & kebijaksanaan. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Perubahan : Menjadi lebih baik dan sentiasa baik.

Umur bertambah,Usia berkurang

Belajar Perlu Berguru