Kamu Hedonis?

“Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan; dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertakwa. Oleh itu, tidakah kamu mahu berfikir?”(Al-An’am: 32).
Ingin ana berkongsi mengenai budaya Hedonisme.Jujurnya,ana mengetahui mengenai Hedonisme semasa ana melayari website IluvIslam,yang mana pada ketika itu dianjurkan pertandingan Esei mengenai budaya hedonisme dalam kalangan masyarakat kini.Pada mulanya ana agak bersemangat untuk turut serta,namun  niat tersebut  terpaksa dilupakan atas faktor-faktor akademik yang lain.Jadi semasa ana 'kemas' pendrive tadi ana terjumpa bahan-bahan rujukan yang berkaitan jadi timbul idea untuk turut berkongsi di sini.

Umumnya,akal remaja ana mebuat konklusi bahawa budaya hedonisme adalah satu budaya menjunjung tinggi hiburan dalam kehidupan seharian sehingga melupakan hakikat diri sebagai hamba.Itu pendapat yang ana mampu simpulkan.Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat,hedonisme didefinisikan sebagai pegangan atau pandangan hidup yang mementingkan keseronokan atau kesenangan hidup.Cara hidup yang begitu berbeza dengan budaya yang diterapkan agama kita.

Budaya yang mengutamakan aspek keseronokan diri ini seperti memiliki barangan yang berjenama, minum arak, berjudi, bermain muzik, berhibur di kelab-kelab malam dan sebagainya menular dalam masyarakat dan semakin teruk.Hasilnya,kita sendiri dapat lihat dan rasai.Negara Islam yang mungkin hanya pada nama.

Naluri manusia memang menginginkan kesenangan dalam hidup.Mahu semua senang tanpa perlu bersusah payah.Itu semua fitrah.Ramai yang menyalahkan agama sendiri atas kesusahan yang dilalui.Agama dianggap terlalu mengongkong dengan peraturan yang mereka anggap menyusahkan.Ini tidak boleh,itu tidak boleh sehingga akhirnya membuat keputusan mengenepikan agama dalam kehidupan seharian.Semuanya semata-mata kerana inginkan kesenangan hdup.Mahu bebas daripada sebarang kongkongan.Firman Allah:

وأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا ءَاتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ


Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur`an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian  terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat diantara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu,[al-maidah 48]
Kamu tidak akan senang selamanya.Hamba itu perlu diuji untuk mengetahui sejauh mana keimanannya terhadap Allah.

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا ءَامَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ
Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?[al-ankabut ; 002]



Di sebalik tabir
sumber: sini

Budaya ini turut dikaitkan dengan agenda zionis laknatullah.

Kata sepakat dicapai oleh cendekiawan dan pemikir bangsa Yahudi dalam Kongres yang dipengerusikan oleh Theodor Hertzl. Kongres ini berlangsung di Basel, Switzerland pada 1897. Selama lebih dari 113 tahun lamanya, bangsa Yahudi melaksanakan kesemua 24 protokol yang turut dikenali sebagai ‘The Protocols of Learned Elders of Zion’ dengan perancangan dan pelaksanaan yang teliti. Setiap protokol mempunyai pelan khusus pelaksanaannya yang hanya diketahui oleh orang-orang yang menganggotai Freemason dan Iluminati. Kedua-duanya adalah organisasi hitam yang menjadi hujung tombak golongan Zionis.  
‘Pemikiran liberalisme akan ditanam dalam minda pemimpin negara-negara bukan Yahudi. Akibatnya kestabilan politik menjadi goyang dan pilihanraya dapat diatur. Kemenangan akan disusun agar pemimpin-pemimpin yang cenderung kepada Zionis akan beroleh kemenangan. Maka semua perancangan Yahudi akan dapat dilaksanakan olehnya’.
Protokol kesepuluh, telah diterjemahkan pelaksanaannya dan didakwa oleh sesetengah pihak sebagai elemen-elemen yang menyokong dan melicinkan penyerapan doktrin hedonisme dalam masyarakat. Terdapat lapan perkara yang diterapkan agar menjadi budaya dalam kalangan orang-orang bukan Yahudi. Lapan perkara ini diakronimkan dengan ‘4S & 4F’. Song, seks, smoke (rokok) dan sport dikelompok dalam 4S manakala fun (hiburan)’, female (perempuan), fashion, dan food. Semuanya ditujukan khusus untuk anak-anak muda dan remaja yang menjadi generasi pelapis umat. Hasil dari peranan media massa yang dikuasai oleh golongan Zionis ini maka kesemua perkara ini seolah-olah menjadi budaya moden di seluruh dunia. Kemajuan sesebuah masyarakat diukur dari segi keterbukaan masyarakat menerima dan mengasimilisasikan kesemua 4S dan 4F ini. 
Menyentuh soal konspirasi,terlalu banyak agenda musuh Islam.Bukan niat mengendahkan atau menganggapnya sebagai andaian semata-mata,namun ana kira tidak perlu terlalu obses dengan konspirasi tanpa sebarang tindakan.Freemason,Iluminati dan lain-lain pertubuhan yang berusaha menjatuhkan Islam, sememangnya mereka berusaha merancang menjatuhkan Islam.Ada yang percaya dan ada yang mengatakan itu semua hanyalah konspirasi.Bergantunglah kepada yang mahu percaya dan sebaliknya.Namun,yang paling penting,diri kita tidak terperangkap dengan agenda-agenda mereka sama ada mereka wujud atau tidak.

Sesungguhnya Islam itu mudah.Agama yang mencakupi seluruh aspek kehidupan.Tidak perlu dicari gaya hidup lain selain dari Islam.Back to fitrah,Islam is the way of life :)

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَنْ يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ
Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.[ali imraan : 019]

Comments

  1. nice one,

    bila manusia dididik dengan jahiliyah, kita didik mereka dengan Islam.

    Visit My Blog Berjalan Menuju Kebenaran

    ReplyDelete
  2. Syukran singgah sini.. InsyaAllah2..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Umur bertambah,Usia berkurang

Perubahan : Menjadi lebih baik dan sentiasa baik.

Belajar Perlu Berguru